-->

Contoh Mandok Hata Di Acara Mangapuli Dalam Budaya Suku Batak

Bataknese.Contoh Mandok Hata Di Acara Mangapuli Dalam Budaya Suku Batak.

Seperti Yang tertulis Dalam Alkitab,Manusia tercipta Dari Tanah Dan akan Kembali Kedalam Tanah.Semua Mahluk Hidup tidak lepas dari Kematian.

Seperti Halnya Dalam Budaya Suku Batak Upacara Adat Kematian Akan selalu dilakukan secara turun-temurun karena sudah merupakan warisan budaya dan tradisi dari sang pendahulu kita yaitu nenek moyang Suku Batak.

Kematian Dalam Budaya Batak Juga memiliki nama sesuai jenis kematian seperti yang sudah kami jabarkan pada pembahasan sebelumnya yaitu: 14 Jenis dan Status Kematian Pada Suku Batak.

Lalu Apa yang Dimaksud Dengan Acara Mangapuli??Mangapuli berasal Dari Kata Bahasa Batak yaitu "Apul" yang Artinya Hibur.Mangapuli  dalam acara Adat Batak artinya adalah Memberikan Penghiburan maupun dampingan kepada keluarga Yang Sedang mengalami Musibah Dukacita.

Pada Acara Mangapuli Pada umumnya akan di hadiri oleh berbagai kerabat keluarga,family maupun sanak saudara dari keluarga yang mengalami musibah dukacita,serta tidak terlepas pula dari teman,maupun kumpulan marga dan biasanya akan selalu di hadiri oleh pihak gereja Untuk memberikan Doa-doa Penghiburan maupun nyanyian Kerohanian untuk Menguatkan keluarga yang sedang mengalami Musibah Dukacita tersebut.

Contoh Mandok Hata Di Acara Mangapuli Dalam Budaya Suku Batak
Ilustrasi Gambar Mangapuli


Dalam Acara mangapuli tidak terlepas juga dari Penyampaian Kata-kata(mandok hata) dari berbagai Utusan Yang telah di tunjuk untuk menyampaikan rasa belasungkawa maupun dukacita yang mendalam atas berpulangnya kepada Tuhan Sang Pencipta atau meninggalnya salahsatu keluarga yang sangat kita sayangi.

Untuk Bisa Mandok Hata dalam Acara Mangapuli Pada Tradisisi Kematian Pada Suku Batak,Dibawah ini kami akan menuliskan Contoh Mandok Hata Mangapuli Sebagai Bahan Pembelajaran Bagi siapa saja yang Ingin Belajar Mandok Hata Mangapuli.

Contoh Mandok Hata Di Acara Mangapuli Bahasa Batak Dalam Budaya Suku Batak

Parjola Sahali,Mandok Mauliate Ma hita tu Tuhan Pardenggan Basa I,disiala Asi dohot holong ni Rohana Na mampasu-pasu daging Dohot Tondita diganup ari nang tingki na tadalani.

Dison pe inang,Amang Rodo hami sian Kumpulan marga(sesuai Dari status Pangapuli)ima Nalao Pasahathon Hata Apul-apul manang pangapulon tu amang nami nang tusude keluarga naadong dibagasan inganan ta na martua on. ima,naung jumolo marujung ngolu ni amang na tahaholongi on.

Sada sitaonon Na borat dibagasan parngoluan on na soboi tapasiding ima sinirang ni hamatean.lumobi ma di parmonding ni amangtaon na tahahologi.
Alai ingot Hamu Ma Inang,Dang pasombuon ni Debata Hamu sai Tumatangis molo pe di ari-ari parngoluan on Sipata hita madabu jong-jong.

Sude do hita jolma ingkon mate molo jumpang tingkina. Sada pe sian hita ndang adong na boi pasidinghon i. Alai pangidoanta, molo tung marujung pe nian ngolunta sian hasiangan on, asa jolo sahat ma nian hita tu na saur-matua. Ima songon pangidoan dohot elek-elekta tu Tuhanta. Alai molo tung masa pe na masa i, asa dapot ma di hita songon hata ni endenta, “Sai rade ale tondingku, tagam panjouonna i manang hata ni ende di Buku Ende nomor 539:4 ( Disi ma marsomba, marende sude tu Tuhan Jahowa singomgom sude, tu Tuhan Jahowa sigomgom sude ).

Jala songon nidok ni umpasa : Ramba nisipoholon marduhut-duhut sitata. Las ni roha dohot sitaonon sude do sian Amanta Debata. Asa hau ni Gunungtua dangkana mardagul-dagul, Tibuma dilehon Tuhannta dihamu Tua jala tibu hamu di apul-apul.

Asa holan dibagasan Jesus do jumpang lasniroha na manontong,  jala Ibana do pasohon ilu-ilu sian mata ni angka na tumatangis, jala na mangalean apul-apul ala parsorion pinarsorihonNa, pangoluhon na mate. Antong tapuji ma Debata dingolunta, margogo ma hita jala marpanindangion.
unang be sai lalap diparlalapan, Sai tontong marhaporusan tu Tuhan ni ma hita, ala dang adong naso tarpatupa ni Debata.

Jadi di hamu inang dohot sude sisolhot na tininggalhon ni damang na tahaholongi on, pabulus ma roha muna dipanadingkon ni ama na tahaholongi on.  Jala nagabe hata ni Debata sitiopan muna ima natarsurat di Pilippi 1:21 namandok       “Ai Kristus do hangoluan di au, jala laba do nang hamatean” botima hata apul-apul sian hami sai anggiat ma tibu tarapul rohamuna. Mauliate.

Artinya:Pertama-tama Kita Ucapkan Banyak Terimakasih kehadapan Tuhan Yang selalu Memberi berkat dan kasinya terhadap Raga Dan Jiwa kita yang selalu melindungi setiap waktu dan langkah kita  setiap Hari.

Disini Kami datang dari Kumpulan Marga untuk menyampaikan Ucapan Bela sungkawa maupun rasa ducakita yang mendalam bagi semua keluarga yang telah ditinggal pergi oleh Bapak ini dimana telah berpulangnya ke hadapan Tuhan Yang Maha Kuasa.

Satu penderitaan yang sangat berat yang tidak bisa kita hindari adalah kematian.terlebih atas meninggalnya bapak yang sangat kita kasihi ini.tapi ingatlah Tuhan tidak pernah membiarkan kita terus menangis dan bersedih meskipun hari hari yang kita hadapi tidak terlepas dari jatuh bangun.

Semua manusia pada akhirnya akan meninggal menghadapi kematian pada waktunya. Tiada satu orang pun yang bisa menghindarinya.tapi permintaan kita sebagai manusia,jika pun hidup kita  kelak berakhir alangkah baiknya sampai di hari tua.itulah satu permintaan kita kepada sang pencipta.

Hanya didalam Tuhan kita memperoleh penghiburan dan kebahagiaan,Hanya Tuhan Yang mampu megusap Air mata Kita dari rasa kesedihan yang mendalam.

Marilah kita berharap penuh kepada Sang pencipta karena hanya Dia yang Mampu Melakukan Segalanya.

Itulah kata-kata penghiburan dan ucapan belasungkawa.

Semoga Ucapan Diatas Menjadi bahan pembelajaran dalam acara Apul- Apul(magapuli)
Sebagai Orang batak alangkah baiknya kita selalu mempelajari hal tersebut supaya budaya dan tradisi kita tidak lekang dan tergerus oleh jaman yang semakin modren ini.
Itulah Contoh ucapan kata belasungkawa Atau Mangapuli dalam bahasa batak yang bisa kita gunakan dalam acara Mangapuli Pada Budaya Adat Batak.

Sumber: wargabatak








0 Response to "Contoh Mandok Hata Di Acara Mangapuli Dalam Budaya Suku Batak"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel